Do It Yourself, ..........,,,,, Optimization Engine for better Live ,,,,,.......... Bila Bisa Diperbaiki Mengapa Harus DiGanti,..Bila Bisa Bikin Sendiri Mengapa Harus Beli....... All4One,1ForAll ....... \(^o^)/

Search This Blog

Bensin & Solar

Bensin & Solar

SPBU bensin dan Solar
SPBU Bensin dan Solar
Akhir akhir ini Masyarakat Indonesia disibukkan oleh isu kenaikan Bahan Bakar non Subsidi yaitu Bensin Ron 88 dan Solar. Sebenarnya apa sih Bensin Oktan 88 yang sering kita sebut dengan Premium, Sementara Pertamax dengan Nilai Ron 92 dan Pertamax Plus Ron 95 Harganya Jauh Melambung Tinggi, Sama halnya dengan Solar vs Pertadex.

BENSIN

Bensin atau sering disebut Gasoline atau Petrol adalah salah satu jenis bahan bakar dalam mesin pembakaran internal. (Internal Combustion). Bensin sebagian besar terdiri dari senyawa organik yang diperoleh oleh distilasi fraksional dari minyak bumi, waktu diperoleh nilai oktan dari bensin hanya sekitar 60 Ron, Kemudian ditingkatkan nilai Ron nya dengan berbagai aditif agar dapat bekerja dengan optimal dan mencegah ketukan ( knocking ) pada mesin. 

Nilai Oktan

Pada Proses pengapian mesin dalam beberapa kasus terjadi autoignite (auto ignation), Atau yang disebut pengapian dini, hal ini terjadi karena bahan bakar dan campuran udara yang dimampatkan oleh kompresi mesin, pada suatu titik tertentu ternyata campuran tersebut sudah menyala/ meledak sebelum waktunya karena tekanan yang terlalu tinggi . Proses ini disebut dengan Detonasi/ Knocking / Orang awam menyebutnya dengan ngelitik. Knoking akan menghasilkan pelepasan panas yang cepat dan dapat merusak mesin. Salah satu cara untuk mengurangi knocking di mesin adalah untuk meningkatkan daya tahan bahan bakar ( bensin ) yang kemudian kita sebut dengan besarnya nilai oktan nya.
Nilai oktan diukur relatif terhadap campuran 2,2,4-Trimethylpentane (suatu isomer dari oktana) dan n-heptana. Ada konvensi yang berbeda untuk mengekspresikan nilai oktan, sehingga bahan bakar mungkin memiliki beberapa nilai oktan yang berbeda berdasarkan ukuran yang digunakan. Research octane number (RON) untuk bensin komersial tersedia bervariasi menurut negara. 
Di Finlandia, Swedia, dan Norwegia, 95 RON dan 98 RON. 
Di Inggris, 91 RON (walau jarang tersedia), 95 RON, dan super 97-98 RON. Shell dan BP memproduksi bahan bakar pada 102 RON, Sedang Tesco menyediakan  99 RON. 
Di Indonesia Kita mengenal Premium 88 RON , Pertamax 92 RON dan Pertamax Plus 95 RON

Senyawa Kimia Bensin

Beberapa komponen utama bensin: isooctane, butana, 3-Ethyltoluene, dan oktan penambah MTBE.
Sebagian besar bensin terdiri dari hidrokarbon dengan 4 dan 12 atom karbon per molekul (sering disebut sebagai C4-C12)
Bensin dengan nilai Oktan Rendah biasanya mengandung aditif timbal. 
Secara keseluruhan, bensin biasa umumnya merupakan campuran parafin (alkana), naphthenes (sikloalkana), dan olefin (alkena). Rasio sebenarnya tergantung pada: 
kilang minyak yang membuat bensin, karena tidak semua kilang memiliki formulasi dan tehnologi yang sama dari unit pengolahan.
Bensin juga dapat mengandung senyawa organik lainnya, seperti eter organik (sengaja ditambahkan), ditambah tingkat kecil kontaminan, dalam senyawa organosulfur tertentu, tetapi ini biasanya dilepas di kilang.

Antiknock additives

Tetraethyllead

catalytic converter
Catalytic Converter
Seperti diutarakan diatas Bensin, bila digunakan dalam mesin pembakaran internal yang berkompresi tinggi, memiliki kecenderungan untuk knocking. Penambahan aditif timbal mulai digunakan pada tahun 1920.
Aditif yang paling populer adalah tetraethyllead. Dengan ditemukannya tingkat kerusakan lingkungan dan kesehatan yang disebabkan oleh timbal, dan ketidakcocokan pemakaian Timbal dengan bahan catalytic converter, ( karena Timbal akan mengakibatkan kebuntuan pada saluran catalytic converter.
Deterjen
Bensin, juga mengandung aditif untuk mengurangi penumpukan karbon mesin, meningkatkan pembakaran, dan memungkinkan mudah terbakar di daerah beriklim dingin. Tingginya kadar deterjen dapat ditemukan dalam Top bensin Deterjen Tier. Bensin melebihi persyaratan minimum EPA AS untuk konten deterjen. Spesifikasi untuk Top bensin Deterjen Tier dikembangkan oleh empat mobil:. GM, Honda, Toyota dan BMW. 
Etimologi dan terminologi
Bensin dikutip dari kamus th 1863 di Oxford English Dictionary. Mungkin bensin berasal dari merek dagang yang lebih tua seperti "Cazeline" dan "Gazeline". 
Ejaan varian dari "bensin" telah digunakan untuk merujuk pada minyak mentah sejak abad ke-16. "Bensin" pertama kali digunakan sebagai nama suatu produk olahan minyak bumi sekitar tahun 1870 oleh British grosir Carless, Capel & Leonard, yang dipasarkan sebagai pelarut. Ketika produk kemudian menemukan penggunaan baru sebagai bahan bakar motor, Frederick Simms, rekan Gottlieb Daimler, menyarankan untuk carless agar mereka mendaftarkan merek dagang "Bensin", Tetapi pada saat ini kata itu sudah digunakan secara umum, mungkin terinspirasi dari Petrole di Perancis
Di banyak negara, bensin memiliki nama sehari-hari berasal dari benzena kimia (misalnya, Jerman Benzin, Belanda bensin, Italia Benzina, Chili bencina, Thailand เบนซิน, Yunani βενζίνη). Argentina, Uruguay dan Paraguay menggunakan nama sehari-hari berasal dari nafta yang dari nafta kimia.

SOLAR

Adalah Bahan bakar mesin diesel, Secara umum adalah setiap bahan bakar cair yang digunakan dalam mesin diesel. Solar biasa terbuat dari distilat bertingkat bahan bakar minyak tanah, tetapi ada juga Solar alternatif yang tidak berasal dari minyak bumi, seperti biodiesel, biomassa untuk cair (BTL) atau gas ke cair (GTL) diesel. Untuk membedakan jenis yang berasal dari petroleum diesel semakin disebut solar. Ultra-low-sulfur diesel (ULSD) bahan bakar yang menunjukkan bakar solar dengan kandungan sulfur substansial yang rendah. Pada tahun 2007, hampir semua bahan bakar diesel tersedia di Amerika Serikat, Kanada dan Eropa adalah jenis ULSD.

Cetane Number

Bila di Bensin Kita mengenal angka RON, maka di Solarpun Ukuran utama dari kualitas bahan bakar diesel dinilai dari cetane number nya. Seperti RON maka angka Cetane yang lebih tinggi menunjukkan bahwa bahan bakar menyatu lebih mudah ketika disemprotkan ke udara yang terkompresi pada mesin. Di Eropa (EN 590 standar) solar memiliki cetane number minimal 51. Sedangkan di indonesia Solar yang kita kenal dengan Bio solar memiliki Cetane 48 sedangkan Pertadex memiliki Angka Cetane 51-52. 

Senyawa Kimia Solar


Solar tidak dapat bercampur dengan air. Solar y
ang berasal dari petroleum diesel terdiri dari sekitar 75% hidrokarbon jenuh (terutama parafin termasuk n, iso, dan sikloparafin), dan 25% hidrokarbon aromatik (termasuk naftalena dan alkylbenzenes). Rata-rata rumus kimia untuk bahan bakar diesel umum adalah C12H23, mulai dari C10H20 hingga C15H28.

Sulfur berbahaya bagi lingkungan

Dengan tingginya kadar sulfur di solar berbahaya bagi lingkungan oleh karena itu  digunakan catalytic diesel + particulate filter untuk mengontrol emisi diesel particulate, Pada teknologi yang lebih maju untuk mengurangi emisi, digunakan nitrogen oksida (NOx) penyerap (masih dalam pengembangan). Selain itu, belerang dalam bahan bakar teroksidasi selama pembakaran, menghasilkan sulfur dioksida dan sulfur trioksida, Seperti Kasus Pada Bensin, Timbal dan Sulfur pada Solar berfungsi sama pada mesin yaitu melapisi / sebagai pelumas. Dengan Pengurangan Nilai dari kadar Sulfur maka diperlukan aditif tambahan ke dalam bahan bakar untuk membantu melumasi mesin. Dengan Biodiesel dan biodiesel / solar campuran, ternyata memiliki tingkat pelumasan lebih tinggi.

Fame 

Biji Bunga Matahari  pun bisa jadi biodiesel
Biji Bunga Matahari
pun bisa jadi biodiesel 

Biodiesel terbuat dari minyak kedelai. 
Asam lemak methyl ester (FAME), atau yang mungkin lebih banyak dikenal sebagai biodiesel, diperoleh dari minyak atau lemak hewani nabati (biolipids) yang telah ditransesterifikasi dengan metanol. Hal ini dapat diproduksi dari berbagai jenis minyak, yang paling umum adalah minyak lobak (rapeseed methyl ester, RME) di Eropa dan minyak (kedelai metil ester, UKM). Metanol juga dapat diganti dengan etanol untuk proses transesterifikasi, yang menghasilkan produksi etil ester. Proses transesterifikasi menggunakan katalis, seperti natrium atau kalium hidroksida, untuk mengubah minyak nabati dan metanol ke FAME dan tidak diinginkan produk sampingan gliserin dan air, yang akan perlu dihapus dari bahan bakar bersama dengan jejak metanol. FAME dapat digunakan murni (B100) di mesin mana produsen menyetujui penggunaan tersebut, tetapi lebih sering digunakan sebagai campuran dengan solar, BXX mana XX adalah konten biodiesel dalam persen. 
FAME sebagai bahan bakar diatur dalam DIN EN 14214 dan ASTM D6751. 
FAME memiliki kandungan energi yang lebih rendah dari solar karena kandungan oksigen, dan sebagai hasilnya. 
FAME mengandung sulfur yang lebih rendah, emisi oksida belerang dan sulfat, komponen utama dari hujan asam. Penggunaan biodiesel juga menghasilkan pengurangan hidrokarbon tidak terbakar, karbon monoksida (CO), dan partikel. Emisi CO menggunakan biodiesel secara substansial berkurang sebesar 50% dibandingkan dengan bahan bakar solar. Emisi gas buang dari partikulat dari biodiesel telah ditemukan menjadi 30 persen lebih rendah dari emisi partikulat keseluruhan dari petrodiesel. Emisi gas buang total hidrokarbon (faktor dalam pembentukan lokal dari asap dan ozon) yang sampai 93 persen lebih rendah untuk biodiesel dibandingkan solar. Biodiesel juga dapat mengurangi risiko kesehatan yang berhubungan dengan minyak diesel.

Semoga Bermanfaat

2 comments:

  1. mf bg, rumus kimia dari minyak solar sebetulnya apa yaah?
    terimakasih..

    ReplyDelete
  2. kalo rumus kimianya biodiesel B20 apa ya pak?

    ReplyDelete

Terimakasih Atas Komentar Anda,
Maaf Komentar yang berisi spam, kalimat tidak sopan dan tidak berhubungan dengan topik terpaksa saya hapus.
Bila anda ingin mendapat back link silahkan gunakan Open Id,
Link Aktif akan saya hapus
Terima Kasih (admin)